As Sunah, Puasa (Ramadhan), Tarbiayah (Pendidikan)

Melatih Anak-ank Untuk Puasa Ramadhan


Soal: Apakah anak-anak yang belum baligh wajib berpuasa?

Jawab:

Para ulama berbeda pendapat dalam masalah ini, namun pendapat yang kuat dan terpilih adalah pendapat jumhur ulama, yaitu anak-anak selama belum baligh maka tidak diwajibkan atas mereka berpuasa. Dalilnya hadits ‘Aisyah dan Ali bin Abi Thalib, bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

»ﺭُﻓِﻊَ ﺍﻟْﻘَﻠَﻢُ ﻋَﻦْ ﺛَﻠَﺎﺛَﺔٍ: ﻋَﻦِ ﺍﻟﻨَّﺎﺋِﻢِ ﺣَﺘَّﻰ‎ ‎ﻳَﺴْﺘَﻴْﻘِﻆَ، ﻭَﻋَﻦِ ﺍﻟﺼَّﺒِﻲِّ ﺣَﺘَّﻰ ﻳَﺤْﺘَﻠِﻢَ، ﻭَﻋَﻦِ‏‎ ‎ﺍﻟْﻤَﺠْﻨُﻮﻥِ ﺣَﺘَّﻰ ﻳَﻌْﻘِﻞَ «

“Diangkat pena (pencatat amal dan dosa) dari tiga hal: orang yang tidur hingga terbangun, orang yang masih kecil hingga ia (mengalami) ihtilam (mimpi basah) dan dari orang yang gila hingga berakal.” (HR. Abu Dawud, At Tirmidzi dan yang lainnya, dihasankan oleh Syaikh Al Albani dan Syaikhuna Abdurahman)

Namun meskipun demikian, jika anak kita sudah memiliki kemampuan untuk berpuasa –walaupun belum baligh– disyariatkan atas para orang tua atau wali untuk melatih anak-anaknya untuk berpuasa sebagai bentuk latihan menjalankan ketaatan kepada Allah Ta’ala.

ﻋَﻦِ ﺍﻟﺮُّﺑَﻴِّﻊِ ﺑِﻨْﺖِ ﻣُﻌَﻮِّﺫِ ﺍﺑْﻦِ ﻋَﻔْﺮَﺍﺀَ، ﻗَﺎﻟَﺖْ:‏‎ ‎ﺃَﺭْﺳَﻞَ ﺭَﺳُﻮﻝُ ﺍﻟﻠﻪِ ﺻَﻠَّﻰ ﺍﻟﻠﻪُ ﻋَﻠَﻴْﻪِ ﻭَﺳَﻠَّﻢَ‏‎ ‎ﻏَﺪَﺍﺓَ ﻋَﺎﺷُﻮﺭَﺍﺀَ ﺇِﻟَﻰ ﻗُﺮَﻯ ﺍﻟْﺄَﻧْﺼَﺎﺭِ، ﺍﻟَّﺘِﻲ‎ ‎ﺣَﻮْﻝَ ﺍﻟْﻤَﺪِﻳﻨَﺔِ: »ﻣَﻦْ ﻛَﺎﻥَ ﺃَﺻْﺒَﺢَ ﺻَﺎﺋِﻤًﺎ،‏‎ ‎ﻓَﻠْﻴُﺘِﻢَّ ﺻَﻮْﻣَﻪُ، ﻭَﻣَﻦْ ﻛَﺎﻥَ ﺃَﺻْﺒَﺢَ ﻣُﻔْﻄِﺮًﺍ،‏‎ ‎ﻓَﻠْﻴُﺘِﻢَّ ﺑَﻘِﻴَّﺔَ ﻳَﻮْﻣِﻪِ « ﻓَﻜُﻨَّﺎ، ﺑَﻌْﺪَ ﺫَﻟِﻚَ ﻧَﺼُﻮﻣُﻪُ،‏‎ ‎ﻭَﻧُﺼَﻮِّﻡُ ﺻِﺒْﻴَﺎﻧَﻨَﺎ ﺍﻟﺼِّﻐَﺎﺭَ ﻣِﻨْﻬُﻢْ ﺇِﻥْ ﺷَﺎﺀَ‏‎ ‎ﺍﻟﻠﻪُ، ﻭَﻧَﺬْﻫَﺐُ ﺇِﻟَﻰ ﺍﻟْﻤَﺴْﺠِﺪِ، ﻓَﻨَﺠْﻌَﻞُ ﻟَﻬُﻢُ‏‎ ‎ﺍﻟﻠُّﻌْﺒَﺔَ ﻣِﻦَ ﺍﻟْﻌِﻬْﻦِ، ﻓَﺈِﺫَﺍ ﺑَﻜَﻰ ﺃَﺣَﺪُﻫُﻢْ‏‎ ‎ﻋَﻠَﻰ ﺍﻟﻄَّﻌَﺎﻡِ ﺃَﻋْﻄَﻴْﻨَﺎﻫَﺎ ﺇِﻳَّﺎﻩُ ﻋِﻨْﺪَ ﺍﻟْﺈِﻓْﻄَﺎﺭِ

“Dari Ar Rabayyi’ binti Mu’awwidz bin ‘Afran radhiyallahu ‘anhu ia berkata: Suatu pagi di hari ‘Asyura`, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam mengirim petugas ke perkampungan orang Anshar yang berada di sekitar Madinah, untuk menyampaikan pengumuman: “Siapa yang berpuasa sejak pagi hari, hendaklah ia menyempurnakan puasanya, dan siapa yang tidak berpuasa hendaklah ia puasa sejak mendengar pengumuman ini.”

Semenjak itu, kami berpuasa di hari ‘Asyura`, dan kami suruh pula anak-anak kecil kami, insya Allah. Kami bawa mereka ke masjid dan kami buatkan mereka main-mainan dari bulu. Apabila ada yang menangis minta makan, kami berikan setelah waktu berbuka tiba. (HR. Al Bukhari – Muslim)

ﻭَﻗَﺎﻝَ ﻋُﻤَﺮُ ﺭَﺿِﻲَ ﺍﻟﻠَّﻪُ ﻋَﻨْﻪُ ﻟِﻨَﺸْﻮَﺍﻥٍ ﻓِﻲ‎ ‎ﺭَﻣَﻀَﺎﻥَ: »ﻭَﻳْﻠَﻚَ، ﻭَﺻِﺒْﻴَﺎﻧُﻨَﺎ ﺻِﻴَﺎﻡٌ،‏‎ ‎ﻓَﻀَﺮَﺑَﻪُ «

“Berkata ‘Umar radhiyallahu ‘anhu kepada seorang laki-laki yang mabuk di bulan Ramadhan: “Celaka kamu, (kamu mabuk) padahal anak-anak kita sedang berpuasa.” Kemudian ‘Umar mencambuknya (sebagai hukuman had untuknya). (HR. Al Bukhari secara Mu’allaq)

Jika anak-anak sudah terbiasa berpuasa, niscaya di saat dia sudah baligh maka akan mudah baginya menjalankan ibadah puasa, berbeda jika sebelumnya tidak pernah dilatih puasa.

Adapun alamat seorang anak menjadi baligh ada 4 alamat:

a. Ihtilam, yaitu keluar air mani baik disengaja maupun tidak, seperti mimpi atau yang lainnya.

b. Berumur 15 tahun, dengan tahun Hijriyah (*).

c. Tumbuhnya bulu pada kemaluan.

d. Keluarnya darah haid, alamat ini khusus pada wanita saja.

(*) Perbedaan antara tahun Masehi dan Hijriyah dalam setahun adalah 11 hari, ini adalah pendapat yang masyhur. Oleh karena itu, perbedaan antara tahun Masehi dan Hijriyah dalam seratus tahun sekitar 3 tahun.

Soal: Jika anak baligh di siang hari, apakah wajib baginya berpuasa?

Jawab:

Anak kecil yang baligh di siang hari maka wajib baginya menahan diri dari makan dan minum, kemudian melanjutkan sisa hari yang ada untuk berpuasa. Demikian pula orang yang gila dan orang yang kafir.

Soal: Apakah wajib baginya mengqadha?

Jawab:

Tidak wajib baginya mengqadha.

Soal: Jika anak kita di siang hari tidak kuat dan membatalkan puasanya, setelah itu kita perintahkan untuk melanjutkan kembali puasanya. Apakah hal ini dibenarkan?

Jawab:

Jika anak di siang hari sudah batal karena tidak kuat, maka tidak perlu diperintahkan untuk melanjutkan puasanya kembali.

Pertama, karena puasa itu tidak boleh ada sesuatu yang
membatalkannya.

Kedua, kuatir hal ini menjadi kebiasaan dia, sehingga nanti kalau sudah dewasa bisa jadi dia akan melakukan hal ini pula, karena anak-anak biasanya akan berbuat sesuatu yang sudah menjadi kebiasaan dia.

Soal: Apakah diperbolehkan melatih anak-anak untuk berpuasa setengah hari saja, karena sebagian anak-anak hanya mampu berpuasa sampai zhuhur saja?

Jawab:

Ini bagus, jika mampu yang demikian, karena barangkali tahun depan bisa berpuasa sampai satu hari penuh, walaupun hanya beberapa hari saja.

WALLOHU A’LAM BISH SHOWAAB.

Ditulis oleh Abu ‘Ubaidah Iqbal bin Damiri Al Jawi, 23 Syakban 1435/21 Juni 2014_di Darul Hadits Al Fiyusy_Harasahallah.

Sumber: http://salafy.or.id/blog/2014/06/28/fatawa-ringkas-seputar-puasa-bagian-keenam/

About barifbrave

Bismillah, Rising Star Moslem Legend, Amin

Discussion

No comments yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Kategori Tulisan

Arsip per Bulan

Masukkan alamat e-mail Anda untuk berlangganan blog ini dan menerima pemberitahuan tulisan-tulisan baru melalui e-mail.

Join 1,985 other followers

%d bloggers like this: