Indonesia

Antony Salim Perampok Negara 2 Triliun Per Tahun


Oleh : Zevin Novaldi

Cerita dimulai pada Kamis malam 13 Maret 2014 lalu, Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri menemui sekitar 75 orang pengusaha di kantornya yang berada di Lenteng Agung, Jakarta Selatan. Pertemuan ini hanya berselang beberapa jam sebelum dirinya mengeluarkan surat yang berisi “titah” pencapresan Jokowi. (link berita : [KLIK]

Banyak pihak yang menduga, keputusan Megawati menyerahkan mandat Capres kepada Jokowi itu karena tekanan dari kalangan pengusaha – pengusaha. Seperti yang disampaikan oleh staf khusus Presiden, Andi Arief baru – baru ini.

Sebenarnya, apa yang dicurigai Andi Arief di atas bukan kabar baru lagi. Perihal dukungan pengusaha – pengusaha besar dibalik Jokowi ini sudah menjadi rahasia umum. Sejumlah pengusaha besar yang diketahui berada di belakang Jokowi adalah Anthony Salim, James Riady, Robert Budi Hartono dan Edward Soeryadjaya.

Dukungan para pengusaha besar ini pada bukanlah “gratis”, berikut kepentingan cukong – cukong Jokowi bila dirinya terpilih menjadi Presiden. Dalam artikel ini saya akan membahas lebih mendalam mengenai Sang cukong terbesar, Anthony Salim.

Anthony Salim adalah pemilik PT Indofood yang memonopoli pangsa pasar sejumlah produk pangan seperti gandum. Nilai impor gandum saat ini sangat besar, sekitar 80 persennya dikuasai oleh Indofood. Sejatinya monopoli pangan seperti sudah tidak diperbolehkan dan di atur dalam undang – undang. Namun impor gandum ini dipertahankan karena harganya lebih murah padahal Indonesia bisa menanam gandum sendiri. Karena punya kuasa atas impor gandum tersebut, pengusaha yang lain tidak bisa melakukan produksi pangan sejenis. Selain itu, Di BCA pun kini Anthony Salim memiliki saham sebesar 1,76 persen. Namun, Anthony masih mempertahankan PT Indofood Sukses Makmur dan PT Bogasari Flour Mills sebagai tombak bisnisnya. Meski Bogasari dan Indofood ini meraup puluhan triliun rupiah omset setiap tahun di Indonesia, namun Holding atau Induk Perusahaan Salim berada di Hongkong dan Singapura. Semua kekayaan yang diperoleh Salim Grup dilarikan dan disimpan di sana.

Melalui Jokowi, Anthony Salim bisa memastikan apa yang dibangunnya selama ini tetap berjalan aman. Inilah mengapa dukungan yang sangat besar diberikan pada Jokowi yang dianggap sangat mudah untuk “disetir” dan dijadikan Presiden boneka.

Lalu apa hubungannya Anthony Salim dengan kasus penggelapan uang Negara sebesar 2 Triliun ?

Dimulai dengan Headline berita hari ini saat Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menetapkan mantan Direktur Jenderal Pajak Hadi Poernomo sebagai tersangka kasus pajak. Pria yang baru hari ini pensiun sebagai Kepala Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) itu diduga menyelahgunakan wewenangnya selaku Dirjen Pajak saat pengurusan Wajib Pajak PT Bank Central Asia Tbk Tahun 1999 di Ditjen Pajak pada 2003-2004.

Kronologisnya, pada 17 Juli 2003, PT BCA Tbk mengajukan surat keberatan transaksi non-performance loan (NPL) atau kredit macet sebesar Rp 5,7 triliun kepada Direktur PPH Ditjen Pajak. Bank BCA keberatan dengan nilai pajak yang harus dibayar karena nilai kredit macet hitungan mereka adalah sebesar Rp 5,7 triliun.

Selanjutnya, Direktur PPH memproses, mengkaji dan mendalami keberatan pajak yang diajukan pihak Bank BCA itu. Dan dari pendalaman selama sekitar setahun atau pada 13 Maret 2004, Direktur PPH mengeluarkan hasil risalah beserta kesimpulan, bahwa keberatan pajak pihak Bank BCA itu ditolak dan Bank BCA diwajibkan memenuhi pembayaran pajak Tahun 1999 dengan batas waktu 18 Juli 2003.

Namun, sehari sebelum batas jatuh tempo pembayaran pajak Bank BCA itu, rupanya Hadi Poernomo selaku Dirjen Pajak memerintahkan Direktur PPH melalui nota dinas agar mengubah kesimpulan keberatan Bank BCA menjadi ‘diterima’ seluruhnya. Di situlah peran Dirjen Pajak Hadi Poernomo di kasus ini.

Sekarang, Resiko terbesar yang bisa dialami Bank BCA adalah dikenakannya kewajiban membayar pokok utang pajak sebesar Rp 375 miliar beserta sanksi dendanya maksimal sebesar 4 kali lipat dari pokok utang pajak sebesar Rp 1,5 triliun, sehingga nilai total yang berpotensi dikenakan kepada BBCA maksimal sebesar Rp 1,875 triliun, Hampir 2T jika dibulatkan ke atas! Tidak main-main bukan?

Lalu pertanyaan besarnya adalah pergi kemana uang yang berjumlah hamper 2 triliun itu? Apa mungkin dana tersebut digunakan Anthony Salim CS untuk mendanai Jokowi menjadi RI 1? Mengingat Anthony Salim merupakan salah satu pemegang saham di Bank BCA serta kekuatan financialnya yang sangat berpengaruh berkat monopoli pangan selama ini. Dengan dana sebesar itu tentunya Jokowi sangat berpeluang untuk duduk menjadi Presiden Indonesia 2014-2019.Dengan Jokowi menjadi presiden maka cukong-cukong berkepentingan ini akan selamat, aman dan tidur nyaman karena bisnisnya, segala kasus yang menghantamnya akan mudah untuk diredamkan karena cukong-cukong ini akan mengendalikannya semuanya di belakang layar. Konspirasi ini tentu sangat mengerikan.

Pencapresan Jokowi ini membawa kepentingan pihak – pihak yang ingin menguasai tanah air. Hal yang jelas – jelas membahayakan posisi Indonesia ke depan. Apalagi seperti yang diketahui, Jokowi adalah sosok yang tidak memiliki pendirian dan prinsip yang kuat sehingga sangat mudah dijadikan Presiden boneka.

Sebagai masyarakat yang cerdas dan mencintai tanah air ini, kita harus waspada dengan sepak terjang Jokowi yang telah mengkhianati Jakarta dengan menjadi kutu loncat di pemilu 2014 ini. Jangan sampai kita tertipu dengan popularitas Jokowi yang tidak sepadan dengan kinerjanya selama ini.

Mengurusi Jakarta saja Jokowi tidak mampu, berkomitmen apalagi mengurusi Indonesia yang memiliki kompleksitas persoalan yang sangat luar biasa.

Source: Raden Nuh

About barifbrave

Bismillah, Rising Star Moslem Legend, Amin

Discussion

No comments yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Kategori Tulisan

Arsip per Bulan

Masukkan alamat e-mail Anda untuk berlangganan blog ini dan menerima pemberitahuan tulisan-tulisan baru melalui e-mail.

Join 1,985 other followers

%d bloggers like this: